Home » Artikel » Bisnis dan Ekonomi » Dari MDGs ke SDGs

Dari MDGs ke SDGs

Google Translator

    Translate to:

Send To Readmill

Send to Readmill

Admin

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 1 other subscriber

Best Online Bookstore -Gramedia

Best Online Bookstore -Gramediana by Gramedia

Penerbit Buku

Penerbitan Buku

Sutera terbaik dari kepompong ulat sutra liar [Attacus Atlas] dan [Cricula Triphenestrat]

Peluang Bisnis

Batik Fashion Online

Hosting Terbaik – Professional dan Berkualitas

Jasa Web Design & Pembuatan Website termurah

Available Space

Hosting di Indonesia – Server Internasional

Hosting di Indonesia – Server Internasional

Hosting at AMIKOM Yogyakarta

Unlimited Bandwidh and Space

Domain Murah

Domain Murah di Jogjahost

Resseller Hosting Paling Murah

Resseller Hosting Paling Murah

Radio Online

Radio Online

Toko Online siap Pakai

Toko Online siap Pakai

Domain hanya Rp.89.000/Tahun

Domain hanya Rp.89.000/Tahun

Virtual Private Server Murah

Virtual Private Server Murah

Space Besar dengan Harga Ekonomis

Space Besar dengan Harga Ekonomis

Batik Fashion Online

Banner Batik

The Biggest Batik Store

Valentine Day Promo dari LAZADA – Belanja Mudah dan Murah

Promo Hari ini – LAZADA Belanja Mudah dan Murah

Top Product – LAZADA Belanja Mudah dan Murah

lazada.co.id

Hosting dan Domain di Bali Orange Comunication

Hosting Indonesia

Batik Fashion Online

Peluang Bisnis

Peluang Menjadi Agen Tiket Pesawat

Dari MDGs ke SDGs
Pada awal September 2000, KTT Milenium PBB di New York, 189 negara termasuk Indonesia , mendeklarasikan Millenium Development Goals (MDG) atau Tujuan Pembangunan Millenium, yang berisi delapan tujuan yang ingin dicapai pada tahun 2015 untuk menjawab tantangan tantangan utama pembangunan global.

Tujuan Pembangunan Milenium (bahasa Inggris : Millennium Development Goalsatau disingkat dalam bahasa Inggris MDGs) adalah Deklarasi Milenium hasil kesepakatan kepala negara dan perwakilan dari 189 negara Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) yang mulai dijalankan pada September 2000, berupa delapan butir tujuan untuk dicapai pada tahun 2015. Targetnya adalah tercapai kesejahteraan rakyat dan pembangunan masyarakat pada 2015. Target ini merupakan tantangan utama dalam pembangunan di seluruh dunia yang terurai dalam Deklarasi Milenium, dan diadopsi oleh 189 negara serta ditandatangani oleh 147 kepala pemerintahan dan kepala negara pada saat Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Milenium di New York pada bulan September 2000 tersebut. [1] Pemerintah Indonesia turut menghadiri Pertemuan Puncak Milenium di New York tersebut dan menandatangani Deklarasi Milenium itu. Deklarasi berisi komitmen negara masing-masing dan komunitas internasional untuk mencapai 8 buah tujuan pembangunan dalam Milenium ini (MDG), sebagai satu paket tujuan yang terukur untuk pembangunan dan pengentasan kemiskinan. Penandatanganan deklarasi ini merupakan komitmen dari pemimpin-pemimpin dunia untuk mengurangi lebih dari separuh orang-orang yang menderita akibat kelaparan, menjamin semua anak untuk menyelesaikan pendidikan dasarnya, mengentaskan kesenjangan jender pada semua tingkat pendidikan, mengurangi kematian anak balita hingga 2/3 , dan mengurangi hingga separuh jumlah orang yang tidak memiliki akses air bersih pada tahun 2015.

Tujuan

Deklarasi Millennium PBB yang ditandatangani pada September 2000 menyetujui agar semua negara:

Menanggulangi kemiskinan dan kelaparan

  • Pendapatan populasi dunia sehari $10000.
  • Menurunkan angka kemiskinan.

Mencapai pendidikan dasar untuk semua

  • Setiap penduduk dunia mendapatkan pendidikan dasar.

Mendorong kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan

  • Target 2005 dan 2015: Mengurangi perbedaan dan diskriminasi gender dalam pendidikan dasar dan menengah terutama untuk tahun 2005 dan untuk semua tingkatan pada tahun 2015.

Menurunkan angka kematian anak

  • Target untuk 2015 adalah mengurangi dua per tiga tingkat kematian anak-anak usia di bawah 5 tahun.

Meningkatkan kesehatan ibu

  • Target untuk 2015 adalah Mengurangi dua per tiga rasio kematian ibu dalam proses melahirkan.

Memerangi HIV/AIDS, malaria, dan penyakit menular lainnya

  • Target untuk 2015 adalah menghentikan dan memulai pencegahan penyebaran HIV/AIDS, malaria dan penyakit berat lainnya.

Memastikan kelestarian lingkungan hidup

  • Mengintegrasikan prinsip-prinsip pembangunan yang berkelanjutan dalam kebijakan setiap negara dan program serta mengurangi hilangnya sumber daya lingkungan.
  • Pada tahun 2015 mendatang diharapkan mengurangi setengah dari jumlah orang yang tidak memiliki akses air minum yang sehat.
  • Pada tahun 2020 mendatang diharapkan dapat mencapai pengembangan yang signifikan dalam kehidupan untuk sedikitnya 100 juta orang yang tinggal di daerah kumuh.

Mengembangkan kemitraan global untuk pembangunan

  • Mengembangkan lebih jauh lagi perdagangan terbuka dan sistem keuangan yang berdasarkan aturan, dapat diterka dan tidak ada diskriminasi. Termasuk komitmen terhadap pemerintahan yang baik, pembangungan dan pengurangan tingkat kemiskinan secara nasional dan internasional.
  • Membantu kebutuhan-kebutuhan khusus negara-negara kurang berkembang, dan kebutuhan khusus dari negara-negara terpencil dan kepulauan-kepulauan kecil. Ini termasuk pembebasan-tarif dan -kuota untuk ekspor mereka; meningkatkan pembebasan hutang untuk negara miskin yang berhutang besar; pembatalan hutang bilateral resmi; dan menambah bantuan pembangunan resmi untuk negara yang berkomitmen untuk mengurangi kemiskinan.
  • Secara komprehensif mengusahakan persetujuan mengenai masalah utang negara-negara berkembang.
  • Menghadapi secara komprehensif dengan negara berkembang dengan masalah hutang melalui pertimbangan nasional dan internasional untuk membuat hutang lebih dapat ditanggung dalam jangka panjang.
  • Mengembangkan usaha produktif yang layak dijalankan untuk kaum muda.
  • Dalam kerja sama dengan pihak “pharmaceutical”, menyediakan akses obat penting yang terjangkau dalam negara berkembang
  • Dalam kerjasama dengan pihak swasta, membangun adanya penyerapan keuntungan dari teknologi-teknologi baru, terutama teknologi informasi dan komunikasi.

Menjelang akhir periode MDGs , ada dua kabar penting untuk dunia, satu kabar baik dan lainya kabar buruk. Kabar baik datang dari UN News Center, 2 November 2011, yang menyebut 40 tahun terakhir , Negara Negara yang berada di 25 persen peringkat terbawah mengalami perbaikan indeks Pembangunan Manusia (IPM) sampai 82%. IMF dalam the 2013 Global Monitoring Report juga menjelaskan tren positif dalam pencapaian MDGs. Pengurangan separuh penduduk miskin dunia, pengurangan penduduk tanpa akses air bersih, eliminasi ketimpangan gender dalam pendidikan primer pada 2015 dan perbaikan kehidupan di seratus juta pemukiman kumuh pada 2020 berhasil dicapai lebih cepat yaitu pada tahun 2010.

Labar baik lain dari ADB (2013) .Sejumlah Negara di Asia juga mengalami kemajuan Jumlah Penduduk miskin mengalami penurunan secara signifikan di Malaysia, Vietnam dan China.Di Thailand dan Malaysia , kebijakan jangka panjang untuk mengatasi kemiskinan ditambah dengan perhatian mereka terhadap lingkungan telah membuat Negara Negara tersebut berada pada jalur pertumbuhan yang berkelanjutan. Indonesia juga dilaporkan mencapai kemajuan , tapi tidak di seluruh Indikator.Walaupun secara umum MDGs telah berhasil, namun, ada masalah penting yang dapat mengganggu upaya untuk meningkatkan dan menjaga kinerja tersebut, yaitu masalah degradasi lingkungan. Ini merupakan kabar buruk untuk dunia. Indonesia merupakan bagian dari kabar buruk tersebut. Menurut ADB, Indonesia memiliki keanekaragaman hayati dalam hutan hujannya, tetapi gagal mengelola resorsis secara berkelanjutan dan adil. Penduduk terus bertambah, sementara sumber daya alam yang menopang kehidupan manusia, seperti energy, air, dan pangan justru mengalami kelangkaan. Kelangkaan sumber daya ala mini diperparah oleh masalah pemanasan global dengan seluruh implikasinya, seperti badai, banjir, dan kekeringan. Jika masalah lingkungan ini tidak dikendalikan dengan baik, pada giliranya akan dapat merusak capaian MDGs tersebut.

Miss Clark (2011) , misalnya, khawatir apakah tren positif dalam pencapaian indicator indikatorMDGs itu akan dapat tetap terjaga dalam 40 tahun ke depan, karena dengan adanya tekanan kependudukan dan lingkungan yang lebih berat , harga pangan akan naik 60%, dan akses pendudukdunia, terutama di Asia Selatan dan Sub –Sahara Afrika terhadap air bersih, sanitasi dan energy akan semakin menurun.

Pasca MDGs, dunia perlu menemukan model pembangunan baru yang dapat menjawab tantangan global ini. Summit 2012 di Rio de Janeiro telah menemukan jawabanya, yaitu Sustainable Development Goals (SDGs) . Model pembangunan berkelanjutan ini menjadi suatu pilihan yang tidak terelakan lagi bagi dunia untuk mengadopsinya.

Pembangunan yang berkelanjutan adalah berkenaan dengan bagaimana memenuhi kebutuhan manusia sekarang tanpa perlu mengorbankan kebutuhan generasi mendatang; pembangunan yang menggabungkan antara green growth, yaitu nexus antara elemen (strands) ekonomi dan lingkungan dengan ‘ inclusive growth’ yaitu nexus amtara elemen social dan lingkungan.

Pembangunan yang berkelanjutan adalah upaya untuk menghubungkan sejumlah titik isu global-ketidakadilan’ , pertumbuhan penduduk, perubahan iklim, stress lingkungan, air, energy dan keamanan pangan. Pengabaian terhadap satu titik akan mengakibatkan penggagalan pembuatan garis.

Dua Tahun lagi dunia akan menutup buku MDGs dengan cerita sukses dan mulai membuka buku baru, SDGs, yang nantinya harus juga berisi cerita sukses. Sebuah garis lurus segera ditoreh kedepan, paling tidak sampai 2050. Indonesia harus menjadi bagian dari upaya mempertegas garis masa depan tersebut, bukan justru membelokanya atau memangkasnya di tengah jalan.
Prof. Dr.Muhadjir Darwis Guru besar Manajemen dan Kebijakan Publik , Fisipol dan Peneliti Senior PSKK Universitas Gajah Mada Yogyakarta. Source : Kedaulatan Rakyat 2013 Yogyakarta

Tujuan Pembangunan Milenium Indonesia

Setiap negara yang berkomitmen dan menandatangani perjanjian diharapkan membuat laporan MDGs. Pemerintah Indonesia melaksanakannya dibawah koordinasi Bappenas dibantu dengan Kelompok Kerja PBB dan telah menyelesaikan laporan MDGpertamanya yang ditulis dalam bahasa Indonesia dan kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris untuk menunjukkan rasa kepemilikan pemerintah Indonesia atas laporan tersebut. Tujuan Tujuan Pembangunan Milenium ini menjabarkan upaya awal pemerintah untuk menginventarisasi situasi pembangunan manusia yang terkait dengan pencapaian tujuan MDGs, mengukur, dan menganalisa kemajuan seiring dengan upaya menjadikan pencapaian-pencapaian ini menjadi kenyataan, sekaligus mengidenifikasi dan meninjau kembali kebijakan-kebijakan dan program-program pemerintah yang dibutuhkan untuk memenuhi tujuan-tujuan ini. Dengan tujuan utama mengurangi jumlah orang dengan pendapatan dibawah upah minimum regional antara tahun 1990 dan 2015, Laporan ini menunjukkan bahwa Indonesia berada dalam jalur untuk mencapai tujuan tersebut. Namun, pencapaiannya lintas provinsi tidak seimbang.

Kini MDGs telah menjadi referensi penting pembangunan di Indonesia, mulai dari tahap perencanaan seperti yang tercantum pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) hingga pelaksanaannya. Walaupun mengalamai kendala, namun pemerintah memiliki komitmen untuk mencapai tujuan-tujuan ini dan dibutuhkan kerja keras serta kerjasama dengan seluruh pihak, termasuk masyarakat madani, pihak swasta, dan lembaga donor. Pencapaian MDGs di Indonesia akan dijadikan dasar untuk perjanjian kerjasama dan implementasinya di masa depan. Hal ini termasuk kampanye untuk perjanjian tukar guling hutang untuk negara berkembang sejalan dengan Deklarasi Jakarta mengenai MDGs di daerah Asia dan Pasifik

Kontroversi

Upaya Pemerintah Indonesia merealisasikan Tujuan Pembangunan Milenium pada tahun 2015 akan sulit karena pada saat yang sama pemerintah juga harus menanggung beban pembayaran utang yang sangat besar. Program-program MDGs seperti pendidikan, kemiskinan, kelaparan, kesehatan, lingkungan hidup, kesetaraan gender, dan pemberdayaan perempuan membutuhkan biaya yang cukup besar. Merujuk data Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang Departemen Keuangan, per 31 Agustus 2008, beban pembayaran utang Indonesia terbesar akan terjadi pada tahun 2009-2015 dengan jumlah berkisar dari Rp97,7 triliun (2009) hingga Rp81,54 triliun (2015) rentang waktu yang sama untuk pencapaian MDGs. Jumlah pembayaran utang Indonesia, baru menurun drastis (2016) menjadi Rp66,70 triliun. tanpa upaya negosiasi pengurangan jumlah pembayaran utang Luar Negeri, Indonesia akan gagal mencapai tujuan MDGs.

Menurut Direktur Eksekutif International NGO Forum on Indonesian Development (INFID) Don K Marut Pemerintah Indonesia perlu menggalang solidaritas negara-negara Selatan untuk mendesak negara-negara Utara meningkatkan bantuan pembangunan bukan utang, tanpa syarat dan berkualitas minimal 0,7 persen dan menolak ODA (official development assistance) yang tidak bermanfaat untuk Indonesia [5]. Menanggapi pendapat tentang kemungkinan Indonesia gagal mencapai tujuan MDGs apabila beban mengatasi kemiskinan dan mencapai tujuan pencapaian MDG pada tahun 2015 serta beban pembayaran utang diambil dari APBN pada tahun 2009-2015, Sekretaris Utama Menneg PPN/Kepala Bappenas Syahrial Loetan berpendapat apabila bisa dibuktikan MDGs tidak tercapai di 2015, sebagian utang bisa dikonversi untuk bantu itu. Pada tahun 2010 hingga 2012 pemerintah dapat mengajukan renegosiasi utang. Beberapa negara maju telah berjanji dalam konsesus pembiayaan (monetary consensus) untuk memberikan bantuan. Hasil kesepakatan yang didapat adalah untuk negara maju menyisihkan sekitar 0,7 persen dari GDP mereka untuk membantu negara miskin atau negara yang pencapaiannya masih di bawah. Namun konsensus ini belum dipenuhi banyak negara, hanya sekitar 5-6 negara yang memenuhi sebagian besar ada di Skandinavia atau Belanda yang sudah sampai 0,7 persen




xxx

Loading Facebook Comments ...

Leave a Reply

Contact Us

Translation Service

Contact Us

Translation Service

Follow me on Twitter

Start here

Translation Service

Professional Translations for Japanese
Translation agency in Japan, Tokyo believes real professional English Japanese translation is the whole experience -- Complete satisfaction.
%d bloggers like this:
Wordpress content guard plugin by JaspreetChahal.org